Donat Ubi, Empuk dan Lezat



donat ubi empuk dan lezat
Donat ubi salut cokelat



Sudah lama pingin bikin donat. Kalau tidak salah, terakhir mengolah donat itu tahun lalu. Setelah punya baking pan agak lupa menguleni, sibuk ujicoba bolu di peralatan baru.

Sebenarnya banyak penjual kue yang menawarkan donat. Bahkan ada yang jelas-jelas hanya menyediakan donat, namun tidak mampu mengusik keinginan saya untuk membeli. Tetap ingin membuat sendiri.

Kebetulan sekali, anak-anak suka sekali sama donat. Mereka kalau makan kue yang tidak ada tengahnya ini tidak cukup dua. Jadi agak rugi juga kalau beli di luar. Hahaha.

adonan donat ubi yang telah diistirahatkan
Adonan yang telah diistirahatkan

Di dapur saya juga mempunyai stok ubi, bukan kentang ya. Separuh ubi ini sudah menjadi ubi goreng. Ubi ini tidak terlalu laku karena rasanya tidak manis.

Kalau didiamkan lebih lama, si ubi pasti busuk dan rusak. Mungkin bisa dijadikan donat juga, menggantikan kentang.

Selama ini untuk membuat donat ada resep yang menyertakan kentang didalamnya. Biasanya disebut donat kampung yang bertaburkan tepung gula atau meses cokelat.

Entah kenapa disebut donat kampung. Mungkin karena teksturnya lebih kenyal karena paduan kentang dan terigu. Ketika digigit tidak mengempis. Lebih mengenyangkan juga.

donat ubi tetap empuk dan lezat
Donat ubi enak


Ada juga donat yang dibuat tanpa kentang. Saat digigit memang tidak setangguh donat kampung. Bahkan cenderung mengempis.

Apapun bahan yang digunakan, saya tetap senang menyantapnya. Sebagai pemakan segala kue, saya pernah memanfaatkan kupon beli 1 gratis 1 donat saat sebuah gerai donat dibuka. Hahahaha, sampai rela antre untuk mendapatkannya.

Oh ya untuk membuat adonan donat bisa dilakukan dengan dua cara, memakai mesin atau mikser atau menggunakan tangan. Jika menggunakan mikser, pakai penggaduk berbentuk spiral.

Mikser tentu membantu mempercepat dan mengurangi pemakaian tenaga, hanya saja mengurangi umur pakai mikser. Pengecualian berlaku untuk pemakaian mikser besar untuk pembuatan roti.

Karena hanya memiliki mikser kecil, saya memilih mengadon dengan menggunakan tangan. Memang perlu waktu dan tenaga lebih lama agar adonan benar-benar kalis. Tapi tidak apa-apa, lakukan saja dengan senang hati sekalian olahraga.

Baiklah, karena niat kuat membuat donat, lebih baik segera menyiapkan bahan bakunya. Resepnya sedikit saya rubah karena menyesuaikan dengan bahan yang ada. Untuk teman-teman yang ingin membuat juga, silahkan simak resep berikut.

Donat Ubi

Bahan:
500 gram terigu protein tinggi (cakra)
100 gram gula pasir
100 gram mentega
150 gram ubi, dikukus lalu haluskan
2 kuning telur
200 ml air es
½ sachet susu bubuk
1 bungkus fermipan
Sejumput garam

Cara membuat:
1.       Siapkan wadah kecil. Masukkan fermipan, sedikit gula (dari 100 gram gula pasir), tuang 2 sdm air hangat. Aduk rata. Diamkan hingga ragi berbuih.
2.       Haluskan ubi yang sudah dikukus dengan cara diblender atau dilumatkan.
3.       Siapkan wadah besar, masukkan tepung terigu, gula pasir, ubi, kuning telur, susu bubuk, dan garam. Aduk rata dengan menggunakan tangan.
4.       Satukan ragi ke dalam bahan kering. Aduk rata dengan tangan hingga menyatu.
5.       Beri mentega lalu uleni hingga kalis. Bulatkan masukkan ke dalam wadah lalu tutupi dengan serbet atau plastik. Diamkan 30 menit hingga adonan mengembang.
6.       Kempiskan. Lalu bagi adonan menjadi beberapa buah. Bulatkan atau cetak donat lalu istirahatkan.
7.       Siapkan wajan. Berikan minyak goreng. Setelah panas goreng donat dengan api kecil hingga matang. Angkat dan dinginkan.

Tips:
-          Sebelum memulai, lakukan pengetesan pada ragi. Caranya mencampurkan sedikit ragi dengan air hangat lalu tunggu selama beberapa saat. Ragi yang baik akan mengeluarkan busa. Jika ragi tidak berbusa berarti sudah rusak, ganti dengan ragi baru.
-          Gunakan tepung protein tinggi seperti tepung terigu merek cakra yang mengandung gluten agar donat empuk.
-          Pastikan jumlah minyak goreng yang dipakai cukup agar adonan bisa mengapung dengan mudah.
-          Gunakan api kecil supaya donat tidak gosong.
-          Goreng donat hingga satu sisinya kecokelatan baru balik.
-          Warna setiap sisi donat bisa dibuat berbeda. Sisi yang berwarna lebih cerah untuk menaruh toping, sisi lainnya tidak.
-          Untuk mencetak donat bisa memakai cetakan atau tangan kosong. Pemakaian cetakan membuat tampilan donat lebih cantik dan rapih.
-          Jika membentuk donat dengan tangan, sebaiknya lumuri tangan dengan terigu agar adonan tidak lengket di tangan.
-          Kalau tidak mempunyai cetakan, untuk membulatkan donat bisa memakai gelas dan tutup botol. Gelas untuk mendapatkan lingkaran, sedangkan tutup botol untuk bagian bulatnya.
-          Agar adonan tidak lengket, lumuri cetakan atau gelas dengan terigu.

Tip seputar toping donat
-          Biarkan donat dingin terlebih dahulu agar topping tidak mencair ketika ditempelkan atau disiramkan ke atas donat.
-          Jika donat akan diberi gula halus, lakukan selagi donat panas agar gula menempel sempurna.
-          Pilih permukaan donat yang tidak mulus untuk diberi topping.
-          Olesi permukaan donat dengan margarine, buttercream, atau susu kental manis agar topping lebih mudah menempel.
-          Berikan topping sebelum disajikan tujuannya agar donat tetap renyah dan hasilnya cantik.
-          Jika ingin disimpan, bungkus donat yang sudah diberi toppong di dalam kantung plastik atau wadah tertutup.
-           

Komentar

  1. Ayra amirah

    Akhirnya sy temukan tulisan mbak Utari...
    Seperti biasa...simple temanya...tetapi rinci dan asyik...Salam

    BalasHapus
  2. Wah bakalan nyoba ni resep donat ubinya mba.. Kebetulam dirumah ada stok ubi bekas sisa buat biji sallak kemaren 😁

    BalasHapus
  3. kemaren baru bikin donat >.<
    dan yang susah itu aktifin fermipannya. mungkin karena baru pertama bikin. eh tapi mbak, kok jadu wadai untuk yaaaa >.< hahaha
    apa adonannya sama???

    BalasHapus
  4. Jadi pengen juga bikin donat. Tapi tangan buat nguleni belum siap. Hehe.. Jadi sementara beli yang jadi aja dulu deh.

    BalasHapus
  5. aku baru tau loh mba kalau ada donat ubi hehehe. Soalnya gak pernah liat di kampung dibuat donat dari ubi, ntw aq save yah resepnya, pengen praktekin juga

    BalasHapus
  6. ihiy, resep masak. Aku suka aku sukaaaa :DD

    Btw aku pernah bikinnya donat kentang, gak tau kalo ubi juga bisa jadi bahan dasar donat :D


    salam,

    rizkyashya.com

    BalasHapus
  7. Aku pertama kali bikin donat gak ngerti kalis itu seperti apa, hahaha ngebanting adonan sampai berisikk..bisa dicoba nih resep nya mba, biasanya mertua suka ngasih ubi

    BalasHapus
  8. Wah memanfaatkan bahan yang ada ya mba, ubi pun bisa jadi donat. Aku belum pernah sih cobain bikin donat mungkin nanti aku bakal cobain ini nih. Duh jadi ngiler membayangkan donatnya. Hahaha

    BalasHapus
  9. Suka beli ubi dipasar cuma buat di goreng atau direbus makan bersama keluarga. Dan baru tau donat juga bisa dibuat dari ubi . Aku kira cuma kentang atau tanpa kentang hihi.
    Perdana ini aku baru tau donat ubi loh mbak

    BalasHapus
  10. Wah, domat ubi ya.. Enak nih. Aku jg suka bikin donat. Kadang kalo banyak waluh di kulkas jg dibikin donat. Singkong pun jg enak loh mba. Tp di lidah suamiq kyknya donat kentang yang ter loveee..

    BalasHapus
  11. Liat ini pas puasa luar biasa banget ya cobaannya. Haha Berasa pengen makan donat juga deh liat beginian.

    BalasHapus
  12. Bookmark duluuu hampir semua nih bahannya ada di rumah. Kecuali si cokelat. Mau bikin ah buat anuy, makasih ya Mb resep nya

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih sudah berkunjung ke blog saya. Mohon tidak membagikan tautan disini. Silahkan meninggalkan komentar yang baik dan sopan.