Kapul, Buah Eksotik Kalimantan

buah kapul kalimantan
Buah kapul





Musim hujan masih belum berakhir, nggak heran kalau cuaca suka nggak menentu. Kadang hujan turun selama beberapa hari. Udara jadi dingin dan bikin mager banget. Nah, kalau sudah malas, matahari seperti tau dan dia pun muncul. Yeayy, saatnya keluar dari hibernasi. Menjemur segala sesuatu yang terasa lembab. Nggak lupa jalan-jalan melihat keramaian.

Nah, lagi asyik jalan-jalan di sore yang syahdu merindu, tiba-tiba saya melihat sesuatu dipajang di antara tumpukan durian.  Nggak banyak sih, hanya satu keranjang kecil. Warna kulitnya cokelat. Ukurannya tidak terlalu besar tidak juga kecil. Semula saya kira itu buah langsat atau duku yang mulai banyak membanjiri kota. Tapi kok ragu ya.

Untuk membuktikan keraguan, saya sengaja putar balik dan berjalan pelan-pelan di depan pedagang buah. Eh, benar. Buah itu bukan buah langsat. Warna kulitnya lebih gelap dan ukurannya sedikit lebih besar. Aduh makin penasaran saya. Biar nggak terbawa mimpi dimalam hari, mending segera sambangi saja paman penjualnya.

Tanpa basa-basi, saya langsung bertanya nama buah yang sudah membuat saya nggak tenang. Dengan tersenyum si paman menjelaskan kalau buah yang saya maksud adalah buah kapul. Buah ini sangat jarang ditemui, belum tentu setahun sekali dia menampakkan diri. Termasuk buah langka gitu. Pantas saja saya baru melihatnya, berarti saya nggak salah karena sudah penasaran sangat.

Buah-buahan ini dijual dalam bentuk ikatan, seperti rambutan saja. Dalam satu ikat jumlahnya tidak sama, begitu menurut pengamatan kilat saya. Ukuran buahnya juga sengaja dibuat beragam. Ada yang besar dan kecil. Tujuannya agar pembeli tidak pilih kasih, membeli buah berukuran besar dan melupakan buah berukuran kecil. Saya juga suka gitu sih, hahaha. Namun demikian mereka memiliki kesamaan, semuanya sudah berwarna kecokelatan menandakan buah telah matang.

Entah karena sudah langganan atau kasihan melihat saya begitu penasaran, dengan baik hati paman penjual membukakan sebuah buah kapul untuk saya coba. Tidak perlu pakai pisau, cukup ditekan saja buah sudah terbuka. Cara membuka seperti ini mengingatkan saya pada buah kecapi. Bedanya saya perlu mencari pintu untuk membuat kecapi terbuka lebar sempurna.

Wah, ternyata bagian dalamnya mirip dengan manggis. Daging buahnya berwarna putih bersih. Terlihat berair dan empuk. Tahan dulu liurnya hahaha. Susunan buahnya serupa benar dengan manggis. Hanya kulit pelindungnya lebih tebal dibanding buah manggis. Selain itu tidak ada kelopak yang menandakan jumlah buahnya. So, nggak bisa main tebak-tebakan ya.

Langsung saja mencoba sebuah, ternyata manis. Ada rasa sedikit asam juga. Paduan rasa ini membuat kapul terasa segar. Enak banget dimakan saat udara gerah dan panas. Cara makannya diemut-emut gitu, kayak makan kecapi dan manggis. Bijinya dibuang ya jangan ditelan. Menurut pedagangnya, kapul merupakan salah satu buah khas Kalimantan yang mulai sulit dijumpai. Saya bersyukur karena bisa mencicipi. Ya sudah, mari kita beli. Untuk 3 ikat buah kapul saya hanya membayar Rp 10.000,- saja.

buah kapul
Buah kapul serupa buah manggis
Nama alias

Puas menikmati kesegaran buah kapul, saya mulai mencari informasi tambahan perihal buah asli Kalimantan. Ya ampun, ternyata buah kapul memiliki banyak nama. Tak percaya, saya juga sempat tidak yakin, namun ternyata demikianlah adanya. Si kapul dikenal juga sebagai tampui atau tampoi. Kalau di Malaysia buah ini disebut merkeh (Kelantan); ngeke, lara, rambai, tampoi batang, tampoi, tampui. Sedangkan di Sumatera dikenal dengan tampui daun, tampui bulan, tampui benar, tampoi saya. Sementara di daerah Bangka, penduduk menyebutnya medang, tampui. Kalaupun di Kalimantan nama buah ini cukup beragam, ada yang menyebutnya Pasin; pegak (Dayak Tunjung); puak, tampoi (Iban); setai (Kenyah); jentikan (Kutai); tampoi (Kedayan); buah setei, empak kapur, kapul, terai. Si Kapul ini selain memiliki beragam nama daerah, juga mempunyai nama asing yaitu Greater tampoi.

Oh ya, kapul juga memiliki nama latin Baccaurea macrocarpa. Karena sulit diucapkan, saya sebut kapul saja yang sudah mendunia alias dikenal masyarakat luas. Buah yang biasa didapat dari hutan ini ternyata termasuk ke dalam suku Phyllanthaceae. Ia juga masih berkerabat dengan menteng dan rambai, namun ukuran kapul lebih besar dan kulitnya lebih tebal.

Antioksidan tinggi

Perihal keberadaannya yang sudah jarang tampil, tidak lain karena masyarakat beranggapan buah ini tidak memiliki nilai ekonomis. What?? Apa benar begitu? Kalau iya sayang sekali ya karena buah kapul merupakan kekayaan alam Indonesia. Ditambah lagi, buah kapul ternyata mempunyai kandungan yang mantap punya.

Dari hasil penelitian diketahui kalau buah kapul mengandung antioksidan yang tinggi. Ini perlu banget buat tubuh dong. Apalagi saat ini polusi dan radikal bebas seperti mengepung dari segala arah. Kalau tubuh dibiarkan tanpa perlindungan bukan tidak mungkin penyakit akan datang. Tameng itu berasal dari antioksidan yang berasal dari dalam dan luar tubuh. Kalau dari luar tubuh tentu berasal dari makanan, salah satunya dari kapul yang saya beli tadi. Nantinya antioksidan akan bekerja dengan cara memberikan elektron pada molekul radikal bebas sehingga menetralisir sifat buruk dari radikal bebas.

Nggak mau kalah sama buah, si kulit yang tebal dan berwarna kecokelatan ternyata mengandung senyawa alkaloid, polifenol, dan mengandung antibakteri. Semuanya baik untuk tubuh. Jadi sayang banget kalau kapul sampai punah dan tidak lagi bisa dijumpai. Jadi menurut saya, sebaiknya buah kapul kembali dibudidayakan. Sebagai bentuk dukungan, masyarakat sebaiknya memperbanyak mengonsumsi buah-buahan lokal. Jenis dan rasanya sangat beragam dan pasti memiliki kandungan vitamin yang baik untuk tubuh.



Comments

  1. Buahnya langka tapi murmer banget, Mbak....Belum pernah makan, jadi penasaran pengen nyobain juga...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, saya baru kali ini lihat padahal udah 4 tahun di sini. ternyata rasanya mirip sama manggis. manis gitu, enak.

      Delete
  2. Memang kalimantan gudangnya buah, seandainya ada perhatian dari pemerintah untuk melestarikan buah2 yg hampir punah, tentu anak cucu masih bisa melihat hehe, kok isinya buah kapul kyak srikaya ya mbak, apa rasanya mirip ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. mudah-mudahan nanti ada program pelestarian buah-buahan lokal supaya anak cucu bisa mencicipinya. Buah kapul bentuknya seperti manggis mas. rasanya juga nggak beda jauh sama manggis hanya ukuran buahnya lebih kecil dari manggis.

      Delete
  3. bentuk nya seperti manggis ya! hmm, apakah di jawa ada yang jual ya? atau harus ke Kalimantan?

    ReplyDelete
  4. Iya bentuknya kayak buah manggis mas Rahman. tapi warna dan ukurannya beda. rasanya di Jawa nggak ada karena buah lokal Kalimantan ini sudah susah didapat.

    ReplyDelete
  5. Saya baru tau mba buah kapul itu hehe. Boleh tau di Kalimantan mana? Yang sy tau cuma langsat mirip kelengkeng di Kalimantan Selatan dan timur suka banyak yg jual 😀

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung ke blog saya. Mohon tidak membagikan tautan disini. Silahkan meninggalkan komentar yang baik dan sopan.